SELAMAT DATANG DI WEBBLOG PRIBADI SAID ABDULLAH
Semoga Termotivasi

Barcelona Is Winner, Messi Merupakan Legenda, serta Pembuktian Bahwa Messi Diatas Rata-rata Pemain Real Madrid


Sebuah acara khusus seperti malam ini, menuntut tingkat tinggi konsentrasi dan keberanian dan Barca terbukti memiliki cukup dari keduanya. Pergi ke semifinal tanpa Iniesta, Abidal, Adriano dan Bojan, tim berbaris dengan Puyol di sebelah kiri belakang dan Keita bermain tepat di depan dia, dan tetap setia dengan gaya mereka bermain, mendominasi kepemilikan, bangunan dari belakang dan menunjukkan kontrol penuh: ini adalah komitmen Guardiola dan ternyata berhasil.

74% dari kepemilikan dan dua gol babak kedua dari Leo Messi, berarti Barca mengambil langkah besar menuju membuat bulan depan Wembley final. Dengan kedua Pepe dan Pinto melihat kuning merah dan Ramos yang akan berarti ia merindukan pertandingan berikutnya, Camp Nou diatur menjadi adegan pada pertandingan penentu minggu depan.

82% kepemilikan

Sejak awal, game ini tampak seperti pertemuan pertama antara kedua di Bernabeu, daripada Final Piala, dengan Barca disusun dan bertanggung jawab - mengklaim sebuah% 82 menakjubkan kepemilikan pada kuartal pertama jam, sementara Madrid gagal mendapatkan mereka menekan di lini tengah berlangsung. Mourinho jelas senang menyerah bola dan berharap untuk memukul Barca di konter.

Pinto kartu merah

Sebagian besar babak pertama adalah lini tengah bergumul dengan hanya sepotong keterampilan individu dari Villa dan dua upaya dari Messi dan Xavi menciptakan bahaya di daerah Casillas's. Madrid membela dalam jumlah dan hanya membuat serangan ragu melalui serangkaian tendangan bebas dari kiri, yang gagal untuk secara serius Vald├ęs masalah, yang melakukan bagaimanapun, membuat berhenti ganda besar dari Ronaldo dan Ozil, dalam posisi offside yang jelas, tepat sebelum istirahat. Sudah setengah niggly pertama dan setelah perkelahian pecah di dalam terowongan saat setengah, Pinto menunjukkan merah lurus.

Pepe mendapatkan merahnya!

Mourinho memainkan taktik setelah istirahat, membawa pada Adebayor untuk Ozil untuk mencoba dan menahan bola di setengah Barca, tapi para pengunjung menemukan ruang yang lebih di lini tengah dan mulai mengumpulkan permainan khas mereka lewat. Kemudian pada tanda jam, Pepe menerjang ke Alves dan ditunjukkan merah lurus, seperti manajer, yang mengeluh secara khas untuk para pejabat di player-nya mengirim off. Dengan setengah jam masih pergi, perlawanan Madrid tampaknya pasti akan retak.

Afellay membuktikan dan menentukan

Barca hampir membuka gol di 67 menit, ketika tembakan Villa dari kiri itu silat oleh Casillas hanya sejauh Pedro, yang header pergi agonizingly dekat. Untuk masalah itu, Pedro mengalami ketukan jahat sebagai Marcelo dicap kakinya dan Afellay datang untuk menggantikannya. Pemain sayap muda Belanda membuat dampak hampir segera saat ia keluar berlari Marcello di dalam kotak dan berpusat di dekat pos untuk Messi untuk mengubah rumah dan menyelesaikan tujuan pertama Barca tentang gol tandang.

Sihir Messi


Barca kini bahkan lebih di atas dan mereka mencari kedua. Itu adalah Leo Messi - siapa lagi? - Yang dibulatkan permainan dengan sepotong brilian keterampilan individu, slaloming melalui pertahanan Madrid dan cerdik menembak ke kanan Casillas untuk menggandakan skor dan penghitungan pribadinya untuk akhir-malam yang bersejarah, tak terlupakan dan cemerlang untuk malam besar untuk Barca di Madrid.

0 komentar:

Posting Komentar

Tinggalkan Pesanmu dan kita berbagi bersama
Membangun Diri Bersama
Sukses Bersama